Kamis, 30 November 2017

November 2017 : Long Weekend

Postingan akhir bulan kebelas, November 2017

Akhir bulan yang menyenangkan, karena akan long weekend, buat perantauan long weekend bisa dimanfaatkn untuk berlama-lama dirumah, walaupun nantinya hanya dipakai santai-santai (Baca : Tidur goler-goleran). Apalagi saya sudah 2 minggu gak pulang. Kangen Ibu dan kangen kasur di rumah, klop sudah kan. beberapa hari menjelang pulang, ibu sudah booking dan memberi beberapa agenda acara yang harus saya datangi untuk menemaninya. Ya rutinitas tiap pulang kerumah, menemani agenda acara ibuk alias jadi supir yang multi tasking. Saking seringnya ngintili ibuk, saya hampir dikenal semua teman-teman ibuk. Keuntungannya adalah semakin mengasah kemampuan berkomunikasi dengan orang-orang tua, sapa tahu nanti bermanfaat saat mendekati mertua. hahaha (mulai ngelantur, ok, kembali ke topik)
Long Weekend selalu punya seni nya sendiri seperti halnya liburan hari raya besar, untuk orang-orang yang masih mengandalkan fasilitas umum alias naik kendaraan umum, Long weekend adalah waktu dimana skill dan insting jalanan kita dipakai. Buat kamu yang terbiasa dengan kendaraan pribadi, tantangan dijalan adalah kemacetan, tapi tidak dengan kita yang amat sangat mengandalkan transportasi umum. Namanya transportasi umum, pastilah kendaraan yang akan kita pakai milik umum alias banyak masa yang pakai. Dan buat saya Long Weekend kayak gini waktu-waktu yang cukup bikin saya ogah-ogahan kalau naik kendaraan. Karena bakal berebutan, penuh sesak dan bersiap untuk gak dapat duduk (Untuk yang terakhir ini, benar-benar menguras energi). 

Apapun tantangannya, apapun kendaraannya, untuk teman-teman pejuang rantau, selamat long weekend, berhati-hatilah dijalan, dan tetap waspada dengan sekitar. Selamat berkumpul dengan keluarga. Have a nice Long Weekend.


Kamis, 16 November 2017

2 Tahun di Surabaya Selatan

Sangat terasa melewati 2 Tahun, malah terasanya melebihi 2 Tahun, menjadi bagian dari Sub Divre Surabaya Selatan, Banyak Suka dukanya, Banyak hal yang sudah terlewati, bersama rekan sejawat, bersama senior terhormat dan junior berbakat. Banyak Ilmu, pengalaman, hambatan, rintangan, dan tantangan yang sudah terlewati bersama-sama.

Sembari mengisi waktu di sela-sela kegiatan kerja. Mencoba mensketsa beberapa wajah kawan disini, dengan kemampuan yang pas-pasan. niatnya mau gambar satu persatu apa daya banyak banget, segini aja sudah lumayan ngatur mood dan rasa malas yang melanda. Diambil beberapa saja, Merekalah yang telah mengajari, membimbing, mengayomi, menasehati, menempa, memotivasi, membantu dan menemani mengisi hari-hari 2 tahun ini penuh suka duka. Bukan yang lain tidak, seperti alasan yang saya ceritakan, terlalu banyak.

Berikut hasil gambaran yang coba saya buat dengan photosop :



Nama aslinya mbak Diana Irawati, saya mangil dia Mbak Dee, ia sudah seperti Kakak dan Mentor yang sabar banget, padahal dia sibuknya luar biasa, kita beda Gudang, walau sekota tapi ketemunya pas dinas ke Mojokerto. Ibu yang smart juga, sangat menginspirasi dengan kesabarannya, Telaten banget kalau ngajari, Dia ada teman seangkatan pengangkatan karyawan, jadilah kita perempuan-perempuan di tanah Rantau. Teman ngetrip demi segepok duit bayaran kuli PP Jombang Mojokerto, Terima Kasih mbak Dee selalu mau direpotin, Oia saya lagi berteman dengan anak-anaknya yang lucu-lucu, menemani mereka bermain dan pastinya menggambar.

Nama Aslinya Muhammad Abdulloh dipanggil Abdul a.k.a Bedul, meski hanya sesaat berpartner dengannya, pas masih belum akrab ini Pemuda (dia gak mau dibilang bocah) pendiem banget, tapi pas akrab, ya ampun ada aja yang dijawab, Bagaimanapun dia sangat baik menemani dikala lembur walaupun sambil tidur nemeninnya, ingin rasanya nimpuk dia pas tidur dengan batu. Haha, dan juga chat Gejenya yang kalau nunggu balasannya menghabiskan beratus-ratus purnama, lama sangat woy, Bedul sudah pindah duluan, Terima kasih Adek, baik2 disana.

Lengkapnya Riky Firman Syah dipanggil Riky (Riky Farm) a.k.a Inyong, si ngapaker yang punya pertanian hindroponik yang bikin ngeces para bu ibu, Dia ini sekomplot dengan Bedul, sama-sama suka berkonspirasi dengannya gak pernah seatap kantor, dia di kantor Sub Divre saya di Gudang, Dia adalah pembawa berita yang bisa diandalkan, ya walopun selalu dibumbui dengan ketiada jelasan, sulit membedakan mana yg benar dan salah, wajah nya bisa default gitu gak ketauan mana becanda mana serius. Walaupun begitu Jasanya banyak membantu. Makannya banyak tapi gak gemuk2, Terima kasih Adek, ayo tentukan jadwal ngeluyur.

Aba Wan, nama lengkapnya Akwan, senior ditempat kerja, orang yang paling saya ikhlas kalau marah. Sudah saya anggap bapak sendiri, istri dan anak-anaknya baik banget, ya selayaknya keluarga, sangat hangat. Aba Wan banyak mengajari tentang pekerjaan di lapangan, saya yang masih minim ilmu lapangan banyak terbantu dengan Aba, paling ga tegaan kalau saya deket-deket kuli. Sebentar lagi mau pensiun, Terima kasih aba untuk semua nasehat dan ilmunya.

Mr. Gono, si Pak Bos, sebenarnya ada beberapa bos selama dua tahun ini. Saya ambil salah satunya pak Gono aja ya. Nama lengkapnya dirahasiakan, tiada enak dan sopan juga. Pak Gono baru saja di Mutasi dekat dengan kota asalnya, semoga sukses pak. Apapun yang terjadi, terima kasih pak sudah membuat saya semakin kritis dan berhati-hati.

Bu Sri, senior gudang tetangga, salah satu srikandi gudang yang senior, di Surabaya Selatan perempuan-perempuan yang ditaruh di Gudang cuman saya, mbak Dee dan bu Sri, Bu Sri ini sukanya kerajinan tangan, klop sudah dengan saya, jadilah sharing ilmu dengannya, terima kasih mau berbagi ilmu diluar kerjaan, lumayan membuat refreshing dari rutinitas. Terima kasih bu, semoga ilmu yang ibu bagi barokah.

Pak Nung, namanya Nurhadi, dulu pernah jadi rekan kerja, hanya beberapa bulan. Saat itu tidak terlalu dekat, trus saya dapat penempatan yang sama dengan Pak Nung, cuman beda Gudang. Sejak dipertemukan kembali jadi akrab, pak Nung yang banyak saya repotkan dan mintai tolong, orangnya ikhlas banget, malah sering nawarin sebelum saya ngasih kode minta bantuan. Terima kasih pak.


Ada yang datang, 
ada yang menanti purna 
dan ada pula yang pergi 
Kawan lama bertemu kembali 
Kawan baru bertemu disini.
Terima kasih 2 Tahun
Terima kasih sudah menjadi orang tua, kakak, adik, sahabat, kerabat dan teman diskusi yang tak berujung.

Jombang, 15 November 2017 
(Ngeposting di Blognya telat sehari)

Note :
Yang ada digambar ini maaf kalau ga sesuai ekspektasi, murni imajinasi dan kekakuan tangan yang lama gak dipakai gambar (susah bener gambar pakai tikus). Oia saya nulis ini bukan karena mau dimutasi, cuman mengenang sudah dua tahun bekerja. Semoga secepatnya saya mutasi balik asal. Amin YRA



Selasa, 31 Oktober 2017

Oktober 2017 : Mencoba Positif

Postingan akhir bulan kesepuluh, September 2017

Sudah akhir bulan, cepat sekali kalau sudah kena deadline akhir bulan dan belum ada postingan apapun. Bukan tidak produktif tapi memang baru sempat, terdengar seperti alasan yang dibuat-buat ya. Tak banyak yang akan saya ceritakan. Sebulan ini benar-benar saya bermetamorfosa jadi workaholic, bukan saya banget ini sebenarnya. Tapi karena mulai menikmati pekerjaan ini, Teman saya berpesan untuk selalu menyukuri apapun yang telah kita raih, jangan melulu mengeluh dan kebetulan saya ini tukang ngeluh. Jadilah saya mencoba untuk mengubah mindset dan perlahan menyibukkan diri. Pas sekali setelah ditinggal rekan kerja resign, kerjaan jadi berlipat-lipat dan lumayan challenging juga buat saya yang kalau gak dikasih target bakal suka leyeh-leyeh. Alhamdulillah ada hikmahnya yang bisa diambil.

 
Sesingkat ini saja postingan bulan Oktober. Kesimpulannya adalah, menyibukkan dirilah dengan hal-hal yang positif dan jauhkan diri dari pikiran-pikiran negatif, agar apapun yang sedang kita kerjakan akan berjalan dengan sangat menyenangkan.


Sabtu, 30 September 2017

September 2017 : Campur-campur

Postingan akhir bulan kesembilan, September 2017

Wah, saya sudah melanggar komitmen yang sudah saya buat untuk bisa posting tiap bulan dan posting ditiap akhir bulan. Baiklah untuk postingan tiap bulan saya masih berusaha istiqomah tapi untuk komitmen postingan di akhir bulan saya sudah melanggarnya. Saya baru nyadar kalau bulan lalu yaitu bulan Agustus kemarin belum posting akhir bulan. Padahal ada banyak yang mau saya review selama bulan Agustus itu. Rasanya sedih jika kita sudah mengingkari komitmen yang kita sudah buat sendiri. Semoga gak terulang, PR juga buat saya bisa lebih menghargai waktu dan mengaturnya dengan cermat.

Karena di akhir bulan Agustus kemarin tiada postingan, akan saya gabung saja dengan postingan akhir bulan September. 2 bulan berturut-turut ini, saya banyak mendapat kejutan-kejutan baik yang menyenangkan maupun yang sedikit kurang menyenangkan. Menyenangkannya, saya akhirnya bisa melipir dan menginjakkan kaki ke Bandung, mencoba keluar dari zona nyaman dan membuat saya jadi ketagihan untuk bisa melakukan perjalanan yang menakjubkan lainnya. dan untuk kejutan yang tidak menyenangkan, Saya dan adik-adik harus berbesar hati mendapatkan kabar kalau Ibu sakit. buat kita yang tahu kalau ibu tidak pernah mengeluh sakit, dan sekarang harus menerima kenyataan ibu sakit tidaklah mudah, apalagi masih ada trauma sehabis ditinggal Ayah. Jadilah kami bertiga kalang kabut ketika mendengar ibu sakit. Mohon doanya semoga ibu kita diberikan kesehatan. Amin YRA. dan Kejutan-kejutan kecil lainnya, awal bulan September saya harus menerima kabar bahwa salah satu rekan kerja dimutasi, padahal kita lagi solid-solidnya bekerja. Sudah bisa mengatur posisi dan ritme kerja team. Apalah daya the power of SK, Semoga saya segera bisa menyusul pindah lebih dekat dengan rumah. Amin YRA. dan di penutup bulan ini, lagi-lagi saya harus kehilangan rekan kerja, dia berhenti bekerja karena mendapat pekerjaan di tempat lain. Semoga sukses teman, terima kasih untuk kerjasamanya selama ini.

Begitulah cerita singkatnya, saya bikin postingan ini kayak dikejar-kejar waktu, padahal enggak juga, cuman memang kondisi yang tidak memungkinkan saya bisa posting panjang lebar seperti biasanya. InsyaAllah setelah saya bisa beradaptasi dengan kegiatan-kegiatan yang mendadak berubah dari track semestinya ini. Saling mendoakan yang terbaik dan selalu bersemangat ya teman-teman, sehat selalu, sekarang cuaca tak menentu.

Hidup ini juga seperti es campur, macem-macem isinya tapi harus disikapi dengan kepala dingin, biar seger.


Rabu, 23 Agustus 2017

Pameran Filateli Dunia Bandung 3 - 7 Agustus 2017

Boleh dikatakan ini lanjutan postingan sebelumnya. Karena di postingan sebelumnya saya melewatkan cerita tentang Pameran Filateli Dunia. Awal mulanya adalah karena ada Niat memutuskan ke Bandung, karena event besar filateli. Ada World Stamps Exhibition (Pameran Filateli Dunia) yang diselenggarakan di Bandung pada tanggal 3 sampai 7 Agustus 2017. Banyaknya artikel dan status yang bahas tentang agenda besar acara filateli ini lah yang menggugah saya untuk melakukan perjalanan ke Barat (Bandung). Alhamdulillah bisa terwujud.


Iseng-iseng berhadiah saya coba mengajak teman yang punya minat sama dengan saya, nama teman yang saya ajak itu Dina, teman Sekolah saat SMA. Dina juga seorang filateli dan sekarang getol-getolnya berkirim kartu pos ke seluruh penjuru dunia. Sudah merambah ke dunia per-swap-an, koleksi kartu-kartunya beragam. gayung bersambut dan Dina menyetujui ajakan saya yang awalnya iseng-iseng tapi mengarah ke serius (bagaimana ya bilangnya. hahaha). Setelah proses perijinan ke orang tua masing-masing jadilah kita berburu tiket dan booking hotel. Oia selain datang ke Pameran Filateli Dunia tujuan kami sama yaitu pengen menjejakkan kaki ke Bandung, karena kami sama-sama belum pernah ke Bandung, jadilah ini pengalaman yang cukup menantang buat kita berdua. Boleh dibilang perjalanan kita ke Bandung semi-semi low budget (Karena gak murah juga, ada beberapa poin yang mengharuskan kami keluar kocek). Dengan berbekal tanya sana sini ke teman-teman dan diskusi singkat kita di Whatsapp jadilah kita putuskan untuk berangkat tanggal 4 Agustus 2017 dari Jombang dan Pulang tanggal 6 Agustus 2017. Total perjalanan ke Bandung 3 hari, Super duper singkat untuk ukuran perjalanan yang lumayan jauh. Kenapa berangkat dari Jombang, karena saya yang kerja di Jombang dan kalau menurut perhitungan lebih mudah, jadi Dina menyusul saya dari Pamekasan - Madura ke Jombang untuk selanjutnya kita berdua naik Kereta Api menuju Bandung. Cerita Detailnya gimana perjalanan kita ke Bandung, bisa baca postingan sebelumnya (Klik : Previous Posting)

Sesampainya di Bandung setelah beberapa jam berkeliling Bandung dan setelah menaruh ransel di Penginapan, kita melanjutkan perjalanan ke tujuan utama kita di Bandung yaitu Pameran Filateli di Trans Studio Mall Bandung kalau gak salah jam 10an kurang kita kesana dengan order GrabCar. Dan sampailah kita di  TSM, gak masuk ke Trans Studionya tapi ke Mallnya langsung menuju acara yang kita tuju World Stamps Exhibition (WSE). Setengah percaya bisa juga sampai sini, semua orang yang suka dengan benda filateli datang kesini, semacam surganya para Filatelis. Banyak Negara yang ikut ambil bagian di Event bergengsi untuk filateli. Kebetulan saya datang sudah masuk hari ketiga dan diagenda acaranya juga bertepatan dengan Meet-Up Internasional Postcrossing yang diprakarsai oleh Komunitas Postcrossing Indonesia (KPI), Sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui. Selain mau datang berburu Passport Filateli, melihat pameran Filateli juga bisa datang ke Meet Up Komunitas Postcrossing Indonesia (ini adalah salah satu komunitas bagi member-member Postcrossing di Indonesia maupun yang berwarga negara Indonesia yang ada di Luar Negeri). Baru pintu masuk aja antusias pengunjung sudah terlihat, berikut saya bagi beberapa foto yang saya dan Dina ambil untuk beberapa foto saya ambil dari foto-foto teman-teman KPI.

Baru di luar saja, sudah tampak sekali keseruannya

Walaupun kita gak masuk sama sekali ke Trans Studio Bandung, minimal foto dengan Plangnya aja dulu, InsyaAllah harus datang ke Bandung lagi ini. Next InsyaAllah.



Ini di pintu masuk, mau masuk aja pakai antri. yang antri sebenarnyanya yang berburu Souvenir Sheetnya yang limited setiap harinya, satu orang hanya boleh satu.


Saya bagi foto-foto suasana di Both negara-negara yang berpartisipasi dalam Pameran Filateli Dunia :

Pasport Filateli yang dibagikan gratis tapi mengisinya harus berkeliling tiap-tiap both, yang mewakili masing-masing negara yang ikut berpartisipasi.







Dina amat menyukai hal yang berbau Turki, dan tercapai cita-citanya bisa foto dengan mbah Sheenan di Bothnya Merhaba..

Oma seperjuangan, Oma ini namanya Oma Fransieska (Semoga saya tidak salah nama) Berburu prangko-prangko untuk mengisi paspor filatelinya untuk cucu kesayangan yang ada di Belanda. Dan ternyata Oma Fransieska ini, seorang Pustakawan, jadi klop Dina bertemu dengan Seniornya. Mereka berpose dengan semboyan "Salam Literasi"
Foto di Area Pameran Prangko seluruh dunia :




Foto-foto suasana Meet - up Internasional Postrossing yang diprakarsai Komunitas Postcrossing Indonesia dan PT. Pos Indonesia





Ini adalah salah satu acaranya "Postcard to Mr. Presiden Bapak Joko Widodo"
Sebenarnya saya datang gak telat, cuman kebetulan saya dan Dina memutuskan berburu prangko untuk isian Pasport Filateli kita, jadi gak  ngikutin dari awal kegiatan Meet Up Teman teman KPI, jadi datang pas terakhir-terakhir, setidaknya masih merasakan euforianya Meet up, semoga meet up berikutnya bisa lebih konsen lagi untuk ikut acaranya dari awal. Foto-foto tanpa label, saya ambil dari Grup Komunitas Postcrossing Indonesia di Facebook. Walaupun saya telat dan gak ikut acara dari awal, saya dan Dina masih dapat souvenir dari KPI. Alhamdulillah nambah hadiah dan nambah teman baru.

Dapat Goodiebag dan ini isinya. banyak sekali bukan. Terima kasih KPI dan PT. Pos Indonesia

Kartu Meet-up. ada 4 varian. keren-keren kan. tak lupa saya juga minta tanda tangan beberapa peserta Meet Up.

Deutsche Bundepost, salah satu spot yang menarik untuk difoto

Banyak spot foto yang sayang untuk dilewatkan, termasuk saya yang melewatkan kesempatan itu. Karena sudah kelelahan berkeliling untuk ngisi pasport yang awalnya mau foto-foto jadi lupa foto-foto di spot yang sudah disediakan panitia. Ada Both milik PT. Peruri yang menyediakan jasa pembuatan prangko prisma (Prangko yang dicetak dengan gambar foto kita sendiri), PT Peruri adalah perusahaan BUMN yang memang ditunjuk selain mencetak uang juga mencetak Prangko. Satu hari memang kurang lama, jadi sangat tepat jika panitia penyelenggara membuat acara sekeren ini lima hari. Seandainya lagi libur panjang, lima hari nongkrong disini saya rela.

Gak terasa seharian kita sudah berkeliling disana, kaki yang lelah minta istirahat gak berasa dan gak terasa juga kalau kita belum makan siang, perut sudah minta diisi. Belum puas rasanya berkeliling, apa daya waktu yang kita punya hanya sesaat. Benar saja panitia membuat acara sekeren ini selama lima hari. dimana setiap harinya punya tema masing-masing. Ada banyak Benda Filateli yang dibagikan gratis, dan pastinya ada benda filateli edisi khusus yang hanya bisa didapatkan kalau kita datang kesana. Dan jangan salah, yang datang berkunjung kesana dari berbagai kalangan dan usia. Saya yang pengetahuan pas-pasan tentang filateli bisa bertemu pakar-pakarnya yang dengan sangat antusias menjelaskan satu persatu pertanyaan kita. Ada banyak negara yang ikut ambil bagian meramaikan event filateli dunia ini. Benar-benar kurang kalau hanya sehari untuk berkunjung ke event keren ini. Saya berharap masih diberi kesempatan untuk bisa datang ke acara-acara seperti ini. Rajin-rajin menabung, siapa tahu bisa berkesempatan datang di Event selanjutnya. Semangat. Salam Filateli

Note :
Foto-foto hasil kolaborasi saya dan Dina, serta beberapa foto yang saya ambil dari Galery foto Komunitas Postcrossing Di Fanspage Facebook. Terima kasih untuk segala kontribusinya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...